close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Exclusive Content:

Terungkap Kasus Penyerobotan Tanah Di Riau, Kuasa Hukum Ahli Waris Somasi Oknum Pejabat dan Warga

matapenanews.com|Bogor

Reporter : mds

  1. Adanya kasus dugaan penyerobotan tanah perkebunan/pekarangan rumah seluas 20,000 meter persegi yang terletak di wilayah Desa Teluk Sono tepatnya di RT.07/RW.04, Desa Teluk Sono, Kecamatan Bonai Darussalam, Kabupaten Rokan Hulu, Provinsi Riau.

Ahli Waris almarhum Nur Abidin alias Nurdin, para warga Desa Sontang, Kecamatan Bonai Darussalam, Kabupaten Rokan Hulu, Provinsi Riau selaku pemilik tanah lewat Kuasa Hukumnya telah memberikan Somasi atau Peringatan kepada pihak-pihak yang patut diduga terlibat.

Dalam menjalankan Somasi tersebut, Ahli Waris telah menunjuk Burhan Fadly, seorang advokat publik untuk menjadi Kuasa Hukumnya dan mengutarakan maksud Somasi yang diberikan kepada pihak-pihak dimaksud, dua hari lalu, Kamis, Bogor (5/1/2023).

Mengawali keterangan pers yang disampaikan, Burhan mengucapkan terimakasih atas kepercayaan yang diberikan Ahli Waris Nur Abidin alias Nurdin kepadanya, semuanya berjumlah 5 orang, 1 orang istri almarhum dan 4 orang anaknya untuk membantu menyelesaikan permasalahan tanah miliknya yang merupakan harta peninggalan atau harta warisan.

Selanjutnya kata Burhan, Somasi telah disampaikan kepada pihak-pihak terkait sebanyak 15 orang agar menjadi perhatian dan pertimbangannya sesuai surat tertanggal 28 Desember 2022, dan tembusan surat tersebut disampaikan kepada 13 pejabat, baik pejabat pada lembaga pemerintahan maupun penegak hukum serta Klien (Ahli Waris), semuanya bersifat pemberitahuan atau untuk diketahui.

“15 pihak dimaksud antara lain Kepala Desa, Ketua BPD, Kepala Dusun II, Ketua Karang Taruna, dan disinyalir 1 orang anggota DPRD serta 10 orang warga setempat”, terangnya.

Baca juga:  Luar Biasa!!!! Sahabat Akang Rizal (SAR) Bersama Pides Cilebut Serta Warga Gotong Royong Perbaiki Jalan

“Sedangkan 13 nama pejabat dimaksud antara lain Presiden R.I., Kepala Kantor Staf Presiden, Kapolri, Menteri ATR / BPN, Kepala Kanwil BPN Riau, Kapolda Riau, Kepala Kantor Pertanahan Rokan Hulu, Camat Bonai Darussalam, Kapolres Rokan Hulu, Kapolsek Bonai Darussalam, Ketua RW dan Ketua RT setempat serta Klien, Ahli Waris”, urainya.

Burhan yang merupakan Managing Director pada Kantor Hukum BF & Rekan (BF Law Office & Partners) menyebutkan, bahwa 15 pihak yang disomasi patut diduga  menyerobot atau mengambil atau merampas atau menguasai dan/atau jenis tindakan atau perbuatan lainnya terhadap tanah milik Ahli Waris karena sesuai fakta adanya bangunan-bangunan yang didirikan secara bertahap baik berbentuk permanen maupun semi permanen sesuai peruntukannya masing-masing di atas sebidang tanah tersebut yang dimulai sekitar tahun 2013 hingga tahun 2022.

“Bukti kepemilikan tanah perkebunan/pekarangan rumah milik Ahli Waris tersebut adalah berdasarkan SKPT (Surat Keterangan Pemilik Tanah) Nomor : 04/SKPT/III/1986 tertanggal 22 Maret 1986 atas nama Nurdin yang diterbitkan oleh Pemerintah Desa Teluk Sono yang terletak di daerah dekat sungai air hitam dipinggir jalan lokasi PT. Caltex dalam wilayah Desa Teluk Sono, Kecamatan Kunto Darussalam (sekarang Kec. Bonai Darussalam), Kabupaten Dati II Kampar (sekarang Kab. Rokan Hulu) seluas 20,000 meter persegi”.

Baca juga:  PWRI Bogor Raya Bentuk Bogor Ready  langsung Deklarasi Dukung  Dedie  A.Rachim  Jadi Calon Wali Kota Bogor

“Sesuai riwayatnya sejak tahun 1984 salah seorang Klien kami selaku Ahli Waris yakni Rusni yang juga selaku istri almarhum Nur Abidin alias Nurdin pada masa hidupnya secara bersama-sama mengolah secara fisik tanah perkebunan/pekarangan rumah secara berturut-turut, dan pada tanggal 22 Maret 1986 diterbitkannya SKPT (Surat Keterangan Pemilik Tanah) oleh Pemerintah Desa Teluk Sono”.

“Tanah perkebunan/pekarangan rumah yang dikelola atau dikuasai tersebut, selain telah diterbitkan SKPT juga didukung Surat Pernyataan yang dibuat, diketahui dan ditandatangani oleh almarhum Nur Abidin alias Nurdin dan Kepala Desa Teluk Sono tertanggal 22 Maret 1986 yang menyebutkan bahwa tanah tersebut tidak pernah terjadi sengketa dengan pihak lain dan tidak terikat  sebagai jaminan hutang atau sama sekali tidak tersangkut dengan milik orang lain yang berlangsung hingga tahun 2013”, bebernya.

“Selanjutnya setelah Nur Abidin alias Nurdin meninggal dunia pada tanggal 22 Februari 2013 muncul dan didirikannya bangunan-bangunan tanpa seijin Klien kami selaku Ahli Waris almarhum Nur Abidin alias Nurdin, akibatnya Klien kami menjadi korbannya atau pihak dirugikan”, sambungnya.

“Sedangkan alasan hukumnya, bahwa tindakan atau perbuatan pihak-pihak sebagaimana tersebut di atas patut diduga sebagai tindakan atau perbuatan penyerobotan/ pengambilan/perampasan/penguasaan dan/atau jenis tindakan atau perbuatan lainnya patut diduga melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud Pasal 385 jo. Pasal 385 ayat (1) jo. Pasal 480 jo. Pasal 480 ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana atau ketentuan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana terbaru atau ditambah Perpu No.51 tahun 1960 serta Pasal 1365 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata”, jelasnya.

Baca juga:  Anggota DPRD Fraksi PKB Kunjungi Korban Kebakaran di Kebon Kopi 

“Dalam isi Somasi tersebut telah dimohonkan secara jelas dan tegas kepada pihak-pihak tersebut namanya dalam permasalahan tanah ini agar memperhatikan dan mempertimbangankan hal-hal adalah sebagai berikut :

Pertama, mengosongkan bangunan-bangunan di atas sebidang tanah milik Klien kami selaku pemilik yang sah. Namun juga diberi kesempatan untuk menyelesaikan permasalahan ini melalui jalur permusyawaratan atau kekeluargaan untuk mendapatkan solusi terbaik bagi semua pihak dalam tenggang waktu selama-lamanya 10 (sepuluh) hari sejak diterimanya surat ini.

Kedua, bilamana ternyata pihak-pihak tersebut namanya tidak mengindahkan surat dari kami ini, maka Klien kami akan mempertimbangkan menyelesaikan permasalahan ini melalui jalur hukum baik secara pidana maupun perdata”, tegasnya

Burhan menambahkan, “Menurut keterangan Klien Saya, upaya untuk kembali mendapatkan hak atas tanah tersebut merupakan amanah dari almarhum Nur Abidin alias Nurdin kepada anak-anaknya untuk terus memperjuangkannya, dan jika belum berhasil juga maka anak cucunya yang harus melanjutkannya”, katanya mengakhiri (Md. Sodik)

Latest

Gebrakan Perdana Baznas Menggelar “Baznas Fest Qurban 1445 H Wujudkan Pemerataan Untuk Masyarakat Kota Bogor

Mata Pena News - Kota Bogor | Mata Pena News...

Bakti Donor Darah Polres Metro Depok dalam Rangka Hari Bhayangkara ke-78 Tahun

Mata Pena News - Pada peringatan Hari Bhayangkara ke-78, Polres...

Newsletter

Don't miss

Gebrakan Perdana Baznas Menggelar “Baznas Fest Qurban 1445 H Wujudkan Pemerataan Untuk Masyarakat Kota Bogor

Mata Pena News - Kota Bogor | Mata Pena News...

Bakti Donor Darah Polres Metro Depok dalam Rangka Hari Bhayangkara ke-78 Tahun

Mata Pena News - Pada peringatan Hari Bhayangkara ke-78, Polres...

Gebrakan Perdana Baznas Menggelar “Baznas Fest Qurban 1445 H Wujudkan Pemerataan Untuk Masyarakat Kota Bogor

Mata Pena News - Kota Bogor | Mata Pena News --Sebagai langkah awal program pendistribusian hewan qurban periode tahun ini 2024 /1445 Hijriah, jajaran panitia...

Bakti Donor Darah Polres Metro Depok dalam Rangka Hari Bhayangkara ke-78 Tahun

Mata Pena News - Pada peringatan Hari Bhayangkara ke-78, Polres Metro Depok mengadakan kegiatan bakti sosial berupa donor darah. Acara ini berlangsung pada hari ini di...

SAT NARKOBA POLRES BOGOR BERANTAS KASUS JARINGAN LABORATORIUM TERSELUBUNG YANG BEREDAR DI KAB.BOGOR,TANGERANG SELATAN DAN DKI JAKARTA

Mata Pena News -   Polres Bogor – Rabu, 19 Juni 2024 Sat Narkoba Polres Bogor Gelar Press release Terkait Pengungkapan Kasus Clandestine Laboratorary (Labolatorium Terselubung), Wakapolres...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini